Lima Tahun Bersama Jupiter Z1, Part Slow Moving Apa Lagi yang Sudah Diganti..

Jetwahid.com – Selamat pagi sob, apa kabar. Mempunyai motor lawas alias motor tua bangka, memang dilema ya sob, mau dijual harganya pasti terjun bebas.. mau dirawat pasti adaaa aja yang minta di ganti.. Tapi mengingat history kebelakang kok rasanya sayang banget ya kalau dilepas, ya sudahlah dirawat aja sebisa mungkin.. padahal mah cuma alesan doang, ga punya duit buat beli yang baru lagi.. wkwkwk.. Tak terasa hampir enam tahun si jetwahid, Yamaha Jupiter Z1, motor kesayangan mamang menemani aktivitas sehari-hari. Tentunya part fast moving mah udah langganan ganti tiap periodenya.. Nah gimana dengan part slow moving nya? Mangga disimak sob..

Namanya juga motor dipakai tiap hari, apalagi ini motor lelah, pastilah umur komponennya akan lebih cepat habis nilai ekonomisnya dibandingkan motor serupa yang cuma dipakai dari rumah ke kantor (pergi-pulang). Part slow moving yang tadinya bisa digunakan dalam jangka waktu setahun atau lebih misalnya, bisa habis dalam waktu kurang dari setahun. Diartikel sebelumnya sudah dibeberkan beberapa part slow moving yang sudah diganti, kali ini part slow moving lainnya yang sudah diganti dalam beberapa bulan terakhir. Cekidot sob..

Gimana sob, lampu senjanya keren kan 

Lampu Senja atau Lampu Kota. Lampu senja ini sebenarnya belum mati sih tapi ketika saya buka, penampakan bohlamnya sudah mulai menghitam sob, ya sudahlah daripada nunggu mati lebih baik diganti aja sekarang. Standarnya warna kuning, saya ganti dengan bohlam warna putih biar lebih terang dan terlihat keren sih menurut saya.. hehe.

Kabel Speedometer. Belum diganti sih, masih direncanakan. Kabelnya saya copotin aja dulu karena kapan hari pernah copot dan melintang ke arah piringan cakram, untungnya lagi posisi diam..  Khawatir terjadi lagi dan posisi lagi jalan, akhirnya saya copotin aja deh. Nantilah kapan-kapan saya gantinya, kalau ada uangnya.. haha..

Kabel Speedometernya ga ada 

Shockbreaker depan. Lumayan lama juga nih, lima tahun lebih belum ganti oli shockbreaker depan, feelnya masih enak aja dibawanya. Emang sih rebound-nya udah ga terlalu empuk, tapi masih lumayanlah.. Tanda-tanda kudu ganti sebenarnya udah tampak sebulan yang lalu dengan ditandai oleh bocornya oli shock.. Namun karena keteledoran saya yang ga buru-buru mengganti olinya, akhirnya merembet ke AS shockbreaker nya, baret deh… Hiks.. dua-duanya lagi..  akhirnya kudu ganti seperangkat sob.. AS, spring (per), sekaligus oli shockbreaker nya.. duhhhh jadi kaluar duit loba ini mah..

Baret sob.. hiks 

Sekian dulu ya sob, nanti di update lagi kalau ada pergantian part lagi di next artikel.. Nah, bagi sobat yang punya kuda besi yang sudah berumur, segera cek part-part slow movingnya, jangan nunggu rusak dulu ya, sebaiknya kalau dirasa sudah kurang mumpuni, ganti saja.. Biar aman dan nyaman mengendarai si kuda besi kesayangannya… hehe.. terimakasih sudah mampir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.