Testride Singkat Yamaha Lexi.. Tarikannya Joossss.. Tapi…

Jetwahid.com – Selamat pagi sobat apa kabar? Semoga sehat selalu.. Setelah merasakan sensasi testride di sirkuit sentul beberapa bulan yang lalu, kemudian testride lagi bersama beberapa kawan blogger yakni mas endrik, mas faiz dan mang wisnu viwimoto, di seputaran perumahan metland cileungsi.. Di kedua kesempatan tersebut tentu saja tidak maksimal karena ya treknya terbatas, waktunya juga dan lain sebagainya.

Alhamdulillah dapat kesempatan lagi nih sob untuk icip-icip motor maxi skutik anyarnya yamaha tersebut.. Akhirnya datang juga yang ditunggu-tunggu untuk mengeksplor lebih jauh lagi segala hal tentang si sexy lexi ini.. Hehehe..

Beberapa minggu yang lalu, mang wisnu viwimoto yang mendapatkan pinjaman unit Yamaha Lexi, mengajak saya untuk jalan-jalan atau bahasa gaulnya sunmori gitu sob.. Hehe.. Tapi beliau datangnya kesiangan.. Xixixi

Start dari rumah saya di jonggol, tempat yang dituju adalah gunung batu sukamakmur.. Yessss lokasi yang tepat untuk mengetahui sejauh mana kehebatan adiknya Nmax dan Aerox 155 ini dalam menaklukan medan yang dilalui.. Karena treknya memang menantang sekali.. Banyak tikungan, tanjakan, turunan serta medannya pun bervariasi ada jalan mulus, jelek bahkan atjoeerr..

Saya kali ini pakai motor nyonyah, yaitu si Gagal Tunduh (Mio GT), si Jet Wahid biarlah istirahat karena selama 6 hari di seksa terus menerus.. Wkwkwkwk..

Setelah sampai daerah mengker, saya bergantian pakai Yamaha Lexi dan mang wisnu pakai Mio GT.. Gimana Rasanya menunggangi kuda besi yang satu ini, langsung saja kesimpulannya ya sob.. Cekidot..

Handling. Memang disisi inilah kelebihan motor-motor yamaha, begitu juga si Lexi ini enak banget diajak meliuk-liuk di kelokan-kelokan khas perbukitan, tanjakan dan trek lainnya dengan mudah dilalui dengan stabil dan tidak ada gejala limbung sama sekali..

Performa. Saya coba dari kondisi diam terus langsung dibejek… Awalnya agak ragu juga sih untuk membetot langsung si sexi ini dari kondisi diam, karena pada saat testride di sentul kecil dulu, terasa ngeden di putaran bawahnya.. Namun ternyata tidak terjadi sob, begitu dibetot langsung meluncur tak tertahan bahkan ketika menyentuh 6.000 rpm keatas tarikannya makin maknyussss.. VVA memang sesuatu sob… Jossss.. Kemudian ketika menghadapi tanjakan baik yang biasa, luar biasa dan curam sekalipun tak terasa gejala ngos ngosan, ngacir abisssss… Yups, disinilah salah satu kelebihan yang ditawarkan si sexi lexi ini..

Kenyamanan. Dari segi riding position, mantafff banget sob.. Tidak cepat pegal.. Kaki bisa sedikit selonjoran.. Buat saya yang punya profil 165cm dan 60kg, tangan pas banget megang stang, artinya tidak terlalu keatas ataupun ke bawah.. Kemudian dari segi jok, duh sori mayori nih sob, bukannya BC atau gimana, yang saya rasakan kok ya agak keras ya, baik ketika duduk diam maupun ketika dipakai jalan.. Saya tekan-tekan joknya kok tipis ya, ditekan langsung ketemu ujung bagian dalamnya.. Saya bandingkan dengan jok Mio GT yang sudah berumur lebih dari 4tahun masih lebih tebal dan empuk joknya Mio GT saya.. Ketika melibas jalanan kurang bagus, sedikit jelek bahkan antjoerrr kok terasa jedak jeduk ya, perut serasa dikocok-kocok.. Entahlah apakah karena kinerja sokbrekernya yang kurang bekerja maksimal atau apalah saya kurang tahu.. .. Hal ini diamini oleh mang pey, juragan yang punya warung peysblogcorner yang juga melakukan testride singkat yamaha lexi yang satu ini.. Hemmmm.. Perpaduan jok lebar dan sokbreker jenis tabungnya masih kalah dengan Mio GT saya yang punya jok tebal dan sokbrekernya pake punya merk tetangga.. Hehe..

Pengereman. Sektor ini mah ga usah diragukan lagi, motor-motor yamaha jagonya di sisi pengereman.. Begitu juga dengan si sexi lexi ini, meski rem belakangnya tromol, kepakemannya patut diacungi 2 jempol, ga kalah sama yang sudah pakai rem cakram.. Perpaduan depan cakram, belakang tromol, terasa pas dan saling mengisi.. Saya coba pakai berbagai gaya pengereman, ajibbb sob.. Mantafff lah pokoknya pakem banget..

Ga ada produk yg sempurna, lexi ini menawarkan performa diatas rata-rata di kelasnya berkat teknologi VVA-nya, serta kenyamanan khas maxi skutik.. Namun ada beberapa titik kelemahannya seperti adanya sedikit getaran di setang, GC yang tinggi serta desain yang tidak semua orang suka…

Ok sobat, kira-kira begitu kesimpulan testride singkat yamaha lexi ketika sunmori beberapa hari yang lalu..

Terimakasih sudah mampir..

Thank’s: wisnu viwimoto

One Reply to “Testride Singkat Yamaha Lexi.. Tarikannya Joossss.. Tapi…”

  1. Ane owner lexi standar abu² , menurut ane jok lexi cukup empuk , per standar rada keras, ane ganti per murah DBL 130rb, hasilnya buntut lexi lbh turun 2,5 cm dan feel lbh empuk, terus shok depan ane turunin 2,5 cm GC lumayan terjangkau kaki bini. Satu aja kekurangsn lexi yg ane krg suka : lingkar jok depan lexi lebar bikin feel ngangkang rider mengurangi kenyamanan di very low speed

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *